Bantuan Tak Kunjung Datang Untuk Korban Tsunami

REPUBLIKA.CO.ID, MENTAWAI–Terkendalanya pendistribusian bantuan bahan makanan terutama ke dusun-dusun terpencil di Kabupaten Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat yang dilanda tsunami, Senin (25/10) membuat sejumlah warga yang mengungsi makan umbi keladi.

Bantuan sangat minim, jika ada yang datang juga tidak merata. Untuk bertahan warga yang mengungsi makan apa adanya termasuk makan keladi dan pisang, kata warga setempat, Eri Saugot yang dihubungi kantor berita nasional Antara di Sikakap, Jumat malam.

Menurut dia, keladi dan pisang diambil dari kebun kawasan perbukitan, sedangkan kebun di pesisir pantai ikut tersapu tsunami. Tidak ada yang tersisa di pesisir pantai termasuk hasil kebun ikut disapu, tambahnya.
Ia menyebutkan, dusun-dusun yang masih minim bantuan itu seperti, Pasarpuat, Surataban, Basua, Mosokut, Brulou dan Saparabuat yang berada di Kecamatan Pagai Selatan, Sipora Selatan.

Dusun-dusun itu berada di pesisir pantai Barat Kepulauan Mentawai yang menghadap ke Samudra Hindia dan jauh dari pusat pemerintah Kecamatan Pagai Selatan yang menjadi posko bantuan.

Kalaupun datang bantuan makanan, jumlahnya sangat minim dan dibawa dengan perahu motor. Kadang bantuan hanya lima bungkus mie instan dan dibagi untuk 100 orang.

Ia mengharapkan, posko bantuan secepatnya menyalurkan bantuan ke dusun-dusun terpencil itu dari pada menumpuk di pusat kecamatan.
Menurut dia, pendistribusian bantuan belum merata dan masih terfokus di desa-desa yang dekat dengan pusat kecamatan, seperti di sekitar Sikakap Selatan.

Ia menyadari, karena berbagai keterbatasan alat angkut membuat pendistribusian bantuan belum merata sehingga bahan makanan dan logistik lainnya menumpuk di pusat kecamatan.

sumber : ANTARA

Kita doakan saja semoga mudah-mudahan bantuan segera datang dari uluran tangan para dermawan.Amin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s